Saturday, April 20, 2019

Cara Membuat Mie Rebus Kuah Susu

Walaupun tema blog gue ini bukan tentang resep masak, nggak ada salahnya kan kalo gue bahas tentang makanan?
Tapi kalian tenang aja, karna makanan yang bakal gue bikin ini sangat absurd tapi enak. *sumpah gw udah cobain sendiri

"Ih, enek ah!"
"Emang enak?"
"Ada-ada aja lu!"
"Rasanya pasti aneh!"

Buat lu yang cemen, jangan dilanjutin bacanya. Buat yang suka tantangan dan hal baru, mie rebus kuah susu ini patut dicoba. Karna mie rebus biasa itu udah terlalu mainstream. Selagi masih hidup, sekali-kali nggak apa-apa lah nyobain. Karna disurga gak bakal ada yang jual beginian.

Perhatian : Nyoba resep ini silahkan aja, tapi gue nggak tanggung jawab kalo lu nggak suka. Karna selera orang itu beda-beda. Bagi yang emang nggak suka susu, gak usah dicoba. Dan, kalo lu punya jiwa penasaran yang tinggi.. silahkan dicoba.



Bahan :
1. Indomie. Gue sih pake yang Ayam Bawang.
2. Susu full cream yang putih. Ingat ya, full cream. Kenapa? Karena full cream itu nggak manis manis banget dan rasanya gurih. Jangan pake yang kental manis kalo nggak mau enek duluan. Tapi boleh boleh aja sih kalo perut lu terbuat dari karet.
3. Bahan pelengkap kayak keju, daging, telur (masaknya dipisah), dll. Gue sih pake keju.

Peralatan :
1. Panci
2. Kompor
3. Api (ya iyalah bego)

Siap?

Cara Membuat :
1. Seperti biasa, buka bungkus indomie dan tuang bumbunya ke mangkok. Kecuali bumbu minyaknya. Soalnya bikin enek. Jadi, pake bumbu biasa dan cabenya aja. Kalo pake keju, bumbu dan cabenya dimasukin 3/4 aja. Kalo dimasukin semua, bakal keasinan. Tapi semuanya balik lagi ke selera masing-masing.
2. Nyalain kompor pake api, jangan pake air. Kita mau masak, bukan nyiram tanaman. Panasan air di dalam panci sampe mendidih. Terus, masukin indomienya.
3. Aduk dulu sebentar. Kira-kira semenitan, air rebusannya dibuang. Kalo udah, masukin deh susu full cream yang tadi. Aduk lagi, apinya jangan terlalu gede.
4. Masukin bahan pelengkap sesuai selera.
5. Kalo udah mateng, sajikan ke dalam mangkok. Aduk lagi sampe merata.
6. Selamat menikmati!


Buat yang nanya rasanya enak atau nggak, silahkan langsung coba sendiri. Rasanya sama kayak spaghetti bolognese pake mayones, tapi versi anak kost. Terlihat aneh? Alexander Graham Bell juga dulunya dianggap aneh cuy.

Mie rebus kuah susu ini kalorinya banyak. Buat yang lagi diet, jangan coba-coba deh.
Selamat berkreasi ya! #TimMiePakeSusu

Saturday, April 13, 2019

Malam Minggu Suram


Selamat bermalam minggu bagi yang merayakan dan selamat sabtu malam bagi yang tidak merayakan... termasuk gue.

Saturday, April 6, 2019

Friendzone

"Eh, masa tadi kita dicie-in, padahal kan cuman ngobrol doang."
"Iya nih, lagian kan kita cuman temen."
......" *jleb*

Ya, itu adalah sebuah percakapan orang yang masuk dalam status "friendzone". Friendzone sendiri artinya adalah sebuah kondisi dimana seseorang hanya dianggap sebagai teman saja. Gampangnya, ambil contoh kasus kayak gini :
Andi dan Nindy sangat dekat. Andi sering curhat sama Nindy, Nindy juga sering curhat sama Andi. Andi suka Nindy, tapi Nindy hanya menganggap Andi sebagai teman. #JlebMoment
Pernah nggak sih masuk status friendzone ini? Hampir sama lah kayak di-PHPin. PHP dikasih harapan palsu, friendzone cuman dianggep temen. Persamaannya? Iya, sama-sama bikin sakit. Kalo disuruh milih, mendingan single seumur hidup. Single ya bukan jomblo.

Jadi kalo udah masuk dalem tahap cuman dianggep temen gini, mending buru-buru nyatain perasaan lo, daripada dipendem dan berakhir lebih sakit. Atau bisa juga move on cari penggantinya. Nggak gampang emang.

Gue pernah cuman dianggep temen kayak gini sama calon mantan gebetan gue. Tiap hari whatsappan sama dia, telponan sama dia, curhat sama dia, boker juga sama dia. Romantis. Sampai entah kapan gue bisa memendam perasaan sama dia, tapi dia nya nggak tau. Kayak merhatiin, tapi kita nya nggak diperhatiin. Padahal kalo dipikir-pikir kan gue ini ganteng, tapi ternyata setelah diliat-liat... nggak.

Kalo kata bang Radit, orang yang jatuh cinta diam-diam kayak gue hanya bisa, seperti yang mereka selalu lakukan, jatuh cinta sendirian. Pada akhirnya, orang yang jatuh cinta diam-diam hanya bisa mendoakan. Mereka cuma bisa mendoakan, setelah capek berharap, pengharapan yang ada dari dulu, yang tumbuh dari mulai kecil sekali, hingga makin lama makin besar, lalu semakin lama semakin jauh. Orang yang jatuh cinta diam-diam pada akhirnya menerima. Orang yang jatuh cinta diam-diam paham bahwa kenyataan terkadang berbeda dengan apa yang kita inginkan. Terkadang yang kita inginkan bisa jadi yang tidak kita butuhkan. Dan sebenarnya, yang kita butuhkan hanyalah merelakan. Move on guys.


Kena friendzone? Ambil positifnya aja. Di setiap masalah, pasti ada sisi positifnya. Dari friendzone ini, kita bisa belajar menerima kenyataan, yang kadang pahit dan nggak sesuai harapan. Kenyataan itu kayak obat guys, walaupun pahit kita harus meminumnya biar bisa "sembuh". Manusia juga diciptakan berpasangan, jadi tunggu aja sampai saatnya tiba. Malu sama botol kecap, botol kecap aja punya tutup yang jadi pasangannya. Jadi, kesimpulannya mendingan move on, daripada digantung terus kayak gini. Sakitnya (2x+C.ΔT) loh. Rumus apaan tuh? Entahlah.

Sekian kawan-kawan seper-friendzone-an :)

Saturday, March 30, 2019

Dunia Ini Lebih Luas dari Ruang Kelas


Segenap pelajar SMA yang baru menjalankan UN sedang sibuk-sibuknya menikmati liburan. Beberapa ada yang deg-degan menunggu pengumuman kelulusan. Beberapa ada yang santai dan nggak begitu peduli. Gue termasuk orang yang biasa-biasa aja dan nggak begitu peduli dengan hasil pengumuman nanti. Karena gue udah siap dengan apapun hasil yang keluar nanti.

Justru kalo deg-degan, kita bisa bikin diri sendiri jadi semakin panik. Dan begitu hasil yang keluar nggak sesuai harapan, jatohnya malah bisa stres. Banyak orang yang nanya sama gue, kenapa nggak takut kalo misalnya nanti nggak lulus? Hei sadar hei, dunia ini lebih luas dari ruang kelas.

Hasil "tidak lulus" nggak bikin gue langsung mati. Justru itu adalah saat yang tepat untuk gue membuktikan bahwa hidup nggak melulu soal nilai. Lulus atau nggak lulus nanti, gue sendiri nggak akan mau buat ngulang sekolah lagi. Cuma ngabisin duit dan waktu, demi sebuah ijazah. Yah, kalo lulus gue akan lanjut kuliah. Kalo nggak lulus gue akan jalani hidup kayak biasa. Sesederhana itu.

Gue akan tetap jalani passion gue sekarang ini. Tetap nge-blog dan nge-game kayak biasa. Tetap menjadi diri sendiri, seperti sekarang ini. Yoi.

Gue bukan pesimis, tapi realistis. Gue sendiri susah optimis dalam hal apapun yang gue kerjakan, karena takut kecewa kalo hal yang gue kerjakan itu nggak sesuai harapan. Makanya gue selalu nurunin ekspektasi serendah mungkin, dan selalu cari solusi lain kalo-kalo emang bener hal yang gue kerjakan nggak sesuai harapan. Begitulah gue. Just don't expect too much.

Kita harus selalu siap dengan setiap kemungkinan yang ada. Jadi buat temen-temen seperjuangan yang lagi nunggu pengumuman kelulusan, dibawa santai aja. Jangan terlalu dipikirin. Buat adik-adik kelas SD dan SMP yang nanti akan menjalani ujian, semangat belajarnya!

Tetap ingat, bahwa dunia ini lebih luas dari ruang kelas.

Saturday, March 23, 2019

PDKT oh PDKT


PDKT adalah kependekan dari Pendekatan, dan bukan singkatan dari Pria Dengan Kelakuan Tengil. PDKT adalah proses awal dalam mencari pasangan bagi mereka yang mengaku jomblo. Setiap orang pasti pernah menjalani proses ini untuk deketin gebetannya. Kalo PDKT nya sukses, endingnya pasti pacaran, dan kalo PDKT nya cuma sekedar kepo doang, biasanya sih sering gagal. Tapi mungkin sedikit yang tau kalo sukses atau nggaknya kita berhasil dalam PDKT itu tergantung dari jenis-jenis PDKT nya.